Kumpulan Video Bokep Terbaru, Cerita Sex Mesum, Sedarah, Daun Muda, Selingkuh, Pemerkosaan, Perawan, Tante Girang, Cewek Jilbab, Abg Bispak Terbaru HOT Wajib Dibaca

5 Desember 2015

Mahasiswi Cantik Yang Menggairahkan Birahiku

Download Bokep Terbaru HOT Free

Ceritaseksid - Cerita Sex - Kisah Nyata - Cerita Mahasiswi - Terlihat jam kampus sudah menunjukan pukul 7 pagi aku bergegas menuju kekampus eee ternyata masih sepi banget, Satpam sampai bilang mau ganti jagaain aku kamu hehe..kejadian ini biasa aku alami karena jarak dari rumah ke kampus memang jauh.

Kantin jadi tempat ternyaman setelah kelas siang ini. Mata kuliah hari ini bener-bener malesin, full teori. Untung yang masuk banyak, jadi yang senasib juga banyak, hehe…
Lagi enaknya jalan sambil celingak-celinguk nyariin menu yang klop di setiap stand satu persatu, ternyata aku meleng dan…”bruuk…duh!” waduh, nyundul cewek nih, jatuh dia.
Aku tolongin dia, “gila lo, lokit-lokit donk klo jalan… Bar!”, koq kayak kenal, taunya si Virny. Dia beda jurusan sama aku, cuma sering jalan bareng, apalagi klo udah urusan gambar sketsa dan komputer, pasti aku berduaan terus sama dia sampai sore bahkan cuma buat ngobrolin doank.
“Sori, sori… Laper nih, binyun milih yang mana…” kata aku.
“Ah, tumben amat lo milih-milih menu, lo kan pemakan segala, Bara gitu loh…” ya, itu nama aku.

Akhirnya kita milih menu barengan. Sekedar info, Virny itu orangnya hampir setinggi badan aku (aku 186cm), jadi enak klo ngomong gak kayak mesin ATM, kudu nunduk.
Bodynya gak kurus-kurus amat, cuma pantat & airbag-nya itu loh, sekal & kenceng bikin gemes, gak kayak ce yang laen, ngondoy alias menggelayut, hiii…. Muka dia menarik dan cukup manis dengan rambut hitam ikal sebahu.
Setelah makan siang, aku pamitan duluan dan langsung masuk ke kelas. Ternyata kelas kosong, soalnya pada demen masuk rada telat sih, terus aku nanya akademis,
“dosennya ga masuk, Bar, tolong sekalian kasih tau yang lain ya…” wah, asik… Aku sms salah satu temen sekelas aku supaya nyebarin berita ini ke yang lain.
Nah, sekarang mau kemana ya? Baru jam 13.00 siang, panas pula, untung udah makan.
Ah, iseng aja ke kantin lagi, sekalian beli rokok. Ternyata si bodatok (bokong-dada-montok) masih dimeja yang tadi sambil sibuk dengan laptopnya.
“Wah… ada bahan tongkrongan nih… Kebeneran hari ini aku gak bawa tablet pc aku”” pikir aku. Aku samperin deh dia,
“Tok, lagi paen?”.
“Tak, Tok, Tak, Tok… Asem lo! Program aku ngadat lagi ne, tolongin donk…” keluhnya.
Aku tolongin dia sambil aku jelasin letak masalahnya, aku lumayan encer soal komputer sih, hehe bukan nyombong ya… Waktu aku jelasin, kan dia disebelah aku duduknya sambil fokus ngeliatin layar laptopnya, timbul ide iseng aku untuk mundurin sedikit kepala aku sambil tetap ngejelasin.
Wooow! Keliatan deh tuh toket sebelah kirinya lewat celah kerahnya. Eh!? Koq bisa langsung keliatan gitu, waduh, nih anak plasplong toh alias gak pake BeHa! Uhuuuy…
Bikin konak aja! Lagi asik-asiknya ngintip barang bagus, tiba-tiba “Hoi! Dodol, jelasin ngalor ngidul! Ngapain sih lo pake mundur-mundur segala?”.
Karena gugup takut ketauan, “eh, oh, gak… puyeng aja deket-deket liatnya, suer…” Gak kerasa ternyata hari udah sore, jam 17.00! Itu juga jam wekernya abang kantin yang udah kesel ga bisa beres-beres gara-gara nungguin kita pulang.
Karena gak enak, kita pindah ke kelas terdekat (terjauh dari gerbang depan). Waktu ada satpam lewat, aku sempet nanya, koq belum ditutup, ternyata ada gladi resik buat acara wisuda anak senior besok, jadi dibuka terus sampe besok.
Aku nanya sama Virny, “lo ga pulang? udah malem lho…” “Gak ah, ntar aja, lagian kost aku campur, jadi ga ada jam malamnya, lo klo mau pulang, duluan aja…” jawabnya.
“Ng… Gak juga deh, lagian aku udah males pulang jam segini, mending malem banget sekalian, lagian besok kan kampus libur, ada wisuda” jawab aku enteng. Malam semakin larut, si otong ternyata minta ke wc. Si Virny masih iseng didepan laptopnya.
Dari wc kantin, keliatan para panitia yang lagi sibuk gladi resik di dekat ruang aula. Selesai dari wc, aku jalan santai balik ke kelas tadi. Karena kelas itu menghadap kedalam dengan dinding kaca agak gelap dibelakangnya, keliatan agak jelas apa yang ada dibaliknya.
Aku intip si Virny. Lho dia kenapa, kayak masukkin tangannya yang satu ke kaosnya dan satunya lagi kedalam celananya, dengan kepala agak menunduk. Agak susah nyari sudut pandang yang jelas, sementara kedua tangan nutupin kiri-kanan muka supaya bisa ngeliat jelas.
Apa yang aku liat bener-bener ngebuat aku melotot. Virny lagi nonton bokep sambil masturbasi, mantaaaaap… Dia sepertinya nikmatin banget apa yang dia lakukan saat itu. Antara nikmat bermasturbasi, dan tegang plus takut klo aja ada yang mergokin.
Diam-diam aku masuk, samperin Virny dari belakang. Pelan-pelan aku masukkin kedua tangan aku ngegantiin tangannya yang sedang meremas-remas payudaranya. Awalnya dia kaget, setelah dia tau ini aku, sepertinya dia ngasih lampu hijau benderang dengan balas mencium bibir aku.
Untung aja kelas itu ada di lantai atas dan lampu yang nyala cuma sinar layar laptop. Cukup lama kita berpagutan, dengan tangan aku yang aktif meremas payudaranya dan memainkan vaginanya dari luar cdnya.
Ternyata Virny gak mau kalah, dia langsung jongkok dan membuka resleting celana aku, ngeluarin penis aku yang sempat membuatnya terdiam sebentar karena ukurannya yang cukup besar (18×5). Tanpa ngasih kesempatan aku untuk napas, dia langsung mengulum penis aku dengan ganasnya.
Rasanya bener-bener gokil! Kayaknya dia mahir karena sering liat bokep. Terasa cukup ‘menyiksa’ si otong, aku berdiriin lagi Virny terus aku sambar bibirnya lagi sambil aku gendong dia ke meja panjang didepan kelas.
Disana aku kerahkan semua kemampuan mulut aku dalam melumat vagina seorang gadis. Virny menggelinjang gak tentu, mendesah dan melenguh sambil berteriak-teriak kecil keenakan.
“Akh… Akhhh… Ouuuh… Mmmh… Terrusss, Bbaaarrrr… Oh yyeeeahh…” Aku gak mau klo aku yang minta ML duluan, aku buat dia tersiksa rasa nikmat, sampai akhirnya dia yang meminta duluan.
“Barrr… Udah… Ayyyooo ddooonkk… Mmmasssukkinhh…” rintihnya membuat si otong tambah ganas berdirinya. “Apa, sayang? Gak kedengeran…” bener-bener aku siksa dulu dia.
“Ahhh… Ooooh… Ayaaaannkkhh… Pleasssee…” rengeknya memohon. Aku buka lebar paha putih dan mulus luar biasa indahnya itu. Lalu, sambil bertumpu dengan dua tangan, aku arahkan penis aku yang udah luar biasa tegangnya itu ke lubang vaginanya yang sudah basah.
Dengan cara ini, rasanya lebih mantap, karena gak ada tangan yang ikut campur mengarahkan penis. Kutegangkan lebih kuat sambil menekan vaginanya.
Tapi susah masuk, pasti Virny masih perawan, ah, sebodo, dia yang minta toh, justru ini yang menjadikan ML klop awalnya.
Akhirnya aku berhasil masukkin kepala penis aku.
“Ssssakkiit… Pelan-pelan donk, yannkkhh…” rintihnya kesakitan, karena ukuran penis aku yang memang besar untuk ukuran vaginanya yang masih perawan itu.
“Gak apa-apa koq, yank… Cuma sebentar aja koq sakitnya, lagian aku bakalan pelan-pelan koq, tahan yah…” aku berusaha menenangkannya.
Aku dorong lagi, pelan tapi pasti. Seret, rapet, anget, peret jadi satu plus nikmat luar biasa seperti disedot-sedot, semakin dalam semakin kuat dan nikmat. Akhirnya, aku ngerasa seperti ada lapisan yang ngehalangin mata bor perkasa aku, ini dia mahkotanya.
Aku itung, 1…2…3…Hup! Aku dorong agak keras “Zzzlepp…”. “Ayyaaank, sssaaakkkiiiiittss…. Kammmu, jahaattt… Kataaanyahh peelannn…” rengeknya sambil menitikkan air mata. Aku cium bibirnya mesra, dia membalas dengan ciuman yang sangat nikmat.
Saat itu baru setengah dari panjang penis aku yang baru masuk. Sambil terus kucium dan kuremas payudaranya, dengan sisa tenaga awal, aku hujam dalam-dalam penis aku sampai pangkalnya kedalam vagina Virny.
Pagutan bibirnya mengencang dan air matanya lebih deras mengalir, tapi tetap gak aku lepasin. Oh my God! Bener-bener gak bisa diukirkan dengan kata-kata rasanya! Perlahan aku tarik, lalu kumasukkan lagi, Virny masih meringis kesakitan.
Terus-menerus dengan perlahan tapi pasti aku goyang pinggul aku. Semakin lama, akhirnya pinggulnya ikut nagih rasa yang sama seperti yang aku rasain dari vaginanya. Genjotan aku makin lama makin agresif.
Aku ganti posisi-posisi yang aku hapal dari kamus Kamasutra, walaupun gak mungkin semuanya. Aku sering baca mengenai seks yang tahan lama, oleh karena itu Virny yang aku rasa udah multi orgasme sebanyak lebih dari 5x sejak tadi, tapi aku masih belum sampai juga.
Akhirnya aku merasa kasihan juga ngeliat Virny udah kewalahan mengimbangi kemampuan aku. Aku lepas aturan napas, aku genjot vagina Virny secara gak beraturan, dan semua yang bisa ngebuat ejakulasi lebih cepat sampai.
Terasa kayak ada yang ngedorong saluran dalam penis aku, gak bisa aku bedung lagi.
“Oh, Virnyyy! I love you so muchhhh! I’m cummmin!!!”,
“Oh yeaaah, hunnyyy, inside me pleeaseeee!!!” Lalu, aku tancap dalam-dalam penis aku di vaginanya, aku lepasin semua sperma aku kedalam rahimnya, banyak sekali.
“Ghhaaaah!!! Ouuhh…” betapa nikmatnya.
“Oh… I love you…” Virny senang akan kehebatan aku. Waktu udah nunjukkin jam 01.30 pagi, berarti tadi kita udah bergumul selama 5 jam! Mantaaap… Setelah beres-beres dan bersihin bekas-bekas sperma, keringat, dan darah keperawanan Virny.
Aku papah dia menuju tempat kostnya. Aku tidurin Virny diranjangnya, dia nampak kecapean banget setelah aku bantai. Karena aku juga udah cukup cape, aku tidur di karpet kamar kostnya, dengan tangan aku megang tangannya dengan mesra.
Sekitar jam 06.00 aku pulang, pamit lewat kertas yang aku selipin dibantalnya karena dia masih belum bangun saking capenya. Dari situlah setiap aku ke kampus, aku maupun Virny pasti selalu ngajak untuk ‘bertempur’ lagi, tapi di tempat yang berbeda.
Kadang di wc dosen (ga ada khusus co/ce-nya soalnya), kadang di kelas bawah, kadang di ruang lab, kadang di kostnya yang jadi tempat favorit kita. Untung aja kita ngerti masalah kehamilan dsb. Jadi bisa menghindari Virny dari kemungkinan untuk hamil.